Jati Mulyo, Lampung Selatan - INDONESIA
+62 0812 8890 680 agritusi@gmail.com

Hukum Islam dalam Masalah Pengairan: Al-Musâqâh

Pengairan agritusi

Setiap perbuatan amal perbuatan manusia yang kita lakukan setiap saat akan senantiasa terikat dengan hukum syara’.  Apakah dia halal, mubah, makruh, sunah, atau haram.  Maka dari itu setiap perbuatan kita harus senantiasa terikat dengan hukum-hukum syara’.  Pada tulisan kali ini agritusi.com akan menyampaikan sebuah informasi terkait perbuatan dalam dunia pertanian, khususnya masalah pengelolaan air untu pertanian.

Pernahkah kita mendengar apa itu Al-Musâqâh? Menurut al-Azhari dalam Tahdzîb al-Lughah dikatakan: sâqâ fulânun fulânan nakhlatahu jika pohon kurma itu diserahkan oleh si fulan (si A, red.) kepada si fulan yang lainnya (si B, red.) agar dia menggenangi, menyirami dan melakukan apa saja untuk kebaikan pohon kurma itu baik sumur atau yang lain, dengan prosentase tertentu dari buahnya untuk al-‘âmil dan sisanya untuk pemiliknya.  Adapun secara syar’i, al-musâqâh adalah seseorang menyerahkan pohonnya kepada orang lain agar orang lain itu mengairinya dan melakukan apa saja yang diperlukan, lalu untuk dia prosentase tertentu dari buahnya.

Dalam hal ini, mengapa hal ini menjadi penting?  Karena kita tahu bahwa air irigasi merupakan komponen vital dalam menunjang pertumbuhan dan produksi tanaman agar menjadi lebih baik dengan seizin Allah.  Kita ketehaui bersama bahwa penduduk hijaz “yang notabene tinggal di daerah yang panas” membutuhkan air yang paling banyak untuk kebutuhan pengairan bagi kebun-kebun mereka.  Kebanyakan dari mereka sumber untuk pengairan berasal dari sumur.  Nah, karena mereka mengairinya dari sumur maka disebut dengan sebutan itu, yaitu al-musâqâh (Ibn Qudamah, Al-Mughni dan Syaikh Taqiyuddin an-Nabhani, Nizhâm al-Iqtishâdî fî al-Islâm).

Musâqâh dinyatakan kebolehannya oleh nas. Ibn Umar meriwayatkan:

Rasulullah saw. pernah mempekerjakan penduduk Khaybar dengan separuh dari hasilnya berupa tsamar (buah) atau zar’un (hasil pertanian) (HR al-Bukhari dan Muslim)

Riwayat ini menjelaskan bahwa Rasul menyerahkan Tanah Khaybar untuk digarap oleh Yahudi Khaybar dan mereka mendapat separuh dari hasilnya, baik tsamar (buah) maupun zar’un (hasil pertanian).  Penyebutan zar’un itu bisa muncul anggapan bahwa yang dilakukan oleh Rasul adalah muzara’ah sehingga hadis itu dijadikan dalil untuk memperbolehkan muzara’ah.  Namun jika didalami, akan jelas bahwa praktik Rasul di Khaybar itu hanya satu, yaitu musâqâh. Alasannya, Tanah Khaybar itu yang dominan adalah syajar (pepohonan), bukan tanah lapang untuk pertanian (zar’un).  Rasul saw. pun mengutus petugas untuk mengestimasi hasil kurma sebelum dipanen.  Aisyah ra, menuturkan:

Nabi saw. pernah mengutus Abdullah bin Rawahah. Ia mengestimasi kurma ketika mulai tua sebelum bisa dimakan. Lalu ia memberi pilihan kepada Yahudi: mereka mengambil sesuai estimasi itu atau mereka diberi sesuai dengan estimasi itu supaya bisa dihitung zakat sebelum tsamar itu bisa dimakan atau dibagi (HR Abu Dawud).

Ibn  Umar ra. juga menuturkan:

Lalu Rasul saw.  memberi istri-istri beliau tiap tahun 100 wasaq terdiri dari 80 wasaq kurma dan 20 wasaq barley (HR Muslim).

Para ulama berkata, “Ini adalah dalil bahwa area tanah di Khaybar yang menjadi area pertanian lebih sedikit daripada pepohonan (syajar).” (An-Nawawi, Syarh Shahîh Muslim).

Dari situ jelas bahwa Tanah Khaybar itu lebih dominan pepohonan dan bukan area pertanian.  Adapun di situ ada zar’un maka area pertanian itu lebih sedikit dari area syajar sehingga ia tâbi’un (mengikuti) syajar. Jadi, di situ akadnya hanya satu yaitu akad musâqâh, dan tidak ada akad muzâra’ah.

Musâqâh itu boleh dilakukan untuk kurma, anggur serta tsamar dan syajar  pada umumnya.   Riwayat Ibn Umar ra. di atas jelas menyatakan tsamar dan itu bersifat umum pada semua tsamar. Tsamar (buah) adalah apa yang dihasilkan oleh syajar (Ibn Manzhur, Lisân al-‘Arab) atau al-hamlu (kandungan) yang dikeluarkan oleh syajar baik bisa dimakan atau tidak (Ahmad bin Muhammad al-Fayyumi, al-Mishbâh al-Munîr). Dalam satu riwayat dinyatakan:

Nabi saw. pernah mempekerjakan penduduk Khaybar dengan separuh dari hasil kurma dan syajar (HR ad-Daraquthni).

Karena syajar bisa berbuah tiap tahun—jadi serupa  dengan kurma dan anggur—sehingga musâqâh boleh pada semua syajar seperti itu. Dengan demikian musâqâh boleh dilakukan pada semua syajar yang memiliki buah.

 

Jenis Tanaman Apa Saja yang Bisa Dilakukan dengan Musâqâh?

Adapun syajar yang tidak punya buah seperti cedar, atau memiliki buah yang tidak diinginkan (tidak dicari/dibutuhkan) seperti pinus dan cemara, maka tidak boleh dilakukan musâqâh padanya. Alasannya, musâqâh itu tidak lain dengan imbalan bagian dari buahnya, sementara syajar seperti jenis ini tidak memiliki buah yang diinginkan.  Berbeda halnya dengan syajar yang diinginkan/dicari daunnya seperti mulberi atau diinginkan bunganya seperti mawar dan melati; boleh dilakukan musâqâh atasnya.  Alasannya, daun dan bunga itu statusnya sama dengan buah sebab ia tumbuh berulang-ulang setiap tahun dan mungkin dilakukan musâqâh atasnya dengan imbalan sebagian dari hasil bunga atau daun itu sehingga berlaku hukum tsamar padanya (Lihat: An-Nabhani, Nizhâm al-Iqtishâdî fî al-Islâm, Ibn Qudamah, Al-Mughni, “kitâb al-musâqât”).

Jadi, akad musâqâh bisa dilakukan untuk pohon kurma, anggur, zaitun, jeruk, mangga, apel, jambu, kelapa, sawit, dsb.  Bisa juga dilakukan untuk pohon cengkeh, karet, dsb. Sebaliknya, musâqâh tidak bisa dilakukan untuk semangka, padi, melon, palawija, bunga cabut, sayur-mayur, tanaman sekali panen, dsb.

Namun, harus diingat, musâqâh itu bukan muzara’ahMusâqâh adalah ta’jîr syajar atas prosentase dari buahnya atau ta’jîr syajar bersama tanah yang menjadi ikutannya atas prosentase dari tsamar dan zar’un, dengan ketentuan, syajar harus lebih banyak/dominan dari tanah pertanian.  Adapun ta’jîr tanah agar ditanami syajar maka itu adalah muzâra’ah, bukan musâqâh, sehingga tidak boleh. Sebab di dalam Anîs al-Fuqahâ’ disebutkan bahwa az-zar’u adalah tharhu al-badzri (melempar benih).  Di dalam Al-Mughrib disebutkan az-zar’u adalah tanaman yang ditumbuhkan dari benih.  Jadi, tidak boleh menyerahkan tanah kepada orang lain agar ditanami syajar.

 

Syarat Ketentuan Melakukan Musâqâh

Karena itulah, di dalam akad musâqâh itu disyaratkan harus sudah ada syajarMusâqâh tidak bisa dilakukan sejak menanam syajar.  Jika tanah itu belum ada syajar dan ingin nantinya di-musâqâh-kan maka lebih dulu tanah itu ditanami syajar dan dirawat baik langsung oleh pemilik tanah atau dia ijarah-kan kepada orang lain. Jika syajar itu sudah tumbuh besar baru diakadkan musâqâh padanya, bisa dengan orang yang sebelumnya bekerja menanam dan merawat syajar itu, atau dengan orang lain.  Jika sudah ada syajar dan sudah ada buahnya maka disyaratkan buah itu harus masih bisa bertambah banyak atau bertambah kualitasnya karena aktivitas yang dilakukan oleh al-’âmil (orang yang mengerjakan musâqâh).  Jika sudah tidak bisa bertambah banyak atau bertambah bagus, maka tidak boleh diakadkan musâqâh atasnya.

Akad musâqâh itu sempurna melalui ijab-qabul antara pemilik pohon dan as-sâqi/al-‘âmil, yaitu orang yang mengairi dan merawat pohon itu.  Dalam akadnya bagian al-‘âmil atas buah/hasilnya harus jelas, misalnya separuh atau seperempat.  Namun, bukan berupa jumlah tertentu, dan bukan pula sejumlah uang atau harta tertentu. Sebab, jika demikian maka itu adalah ijarah.

Akad musâqâh itu tidak harus ditentukan jangka waktunya supaya akadnya sah. Sebab, Rasul saw ketika mengakadkan musâqâh dengan penduduk Khaybar, beliau tidak menentukan jangka waktunya.  Rasul saw. ketika itu bersabda:

Aku menyetujui kalian di dalamnya atas hal itu sesuai yang kami inginkan (HR Muslim).

Itu artinya, Rasul saw. tidak menentukan berapa lama jangka waktu musâqâh itu dan beliau bisa membatalkannya kapan saja.  Hadis ini sekaligus menunjukkan bahwa akad musâqâh merupakan ‘aqdun jâ’izun bukan ‘aqdun lâzimun, artinya kedua pihak boleh membatalkan akad sesuai keinginannya, meski dalam hal itu ada rincian hukumnya.

 

Tanggung Jawab âmil Musâqâh

Tentang cakupan tanggung jawab as-sâqi, Ibn Umar ra. menuturkan:

Nabi saw. pernah menyerahkan kepada Yahudi Khaybar pohon kurma dan tanahnya dengan ketentuan agar mereka garap dari harta mereka dan untuk Rasulullah saw. separuh buahnya (HR Muslim dan Abu Dawud).

Imam an-Nawawi di Syarh Shahih Muslim mengatakan, “Ini adalah penjelasan tugas ‘âmil musâqâh, yaitu semua yang diperlukan dalam memperbaiki tsamar dan meningkatkan hasilnya, di antara apa saja yang diperlukan secara berulang tiap tahun seperti pengairan, pembersihan saluran, perbaikan tempat tumbuh syajar, memupuknya, menyiangi rumput, membersihkan tangkai, menjaga buah, memanen, mengeringkan, dsb.  Adapun apa yang untuk menjaga pokoknya seperti membangun pagar, menggali saluran air, dsb, maka itu menjadi kewajiban pemilik pohon.”

Dengan demikian tanggung jawab âmil musâqâh meliputi: mengairi dan semua aktivitas yang diperlukan dalam hal perawatan dan pemeliharaan syajar supaya tsamar atau hasilnya banyak. Biaya, alat dan apa saja yang diperlukan untuk itu menjadi tanggungan dia, termasuk benih zar’u, tanaman sela atau tanaman tumpangsarinya.

Demikianlah sekilas informasi terkait tentang musâqâh, yang bagi para pemilik kebun, lahan pertanian akan selalu bersinggungan dengan masalah tersebut. Mudah-mudah dapat bermanfaat bagi kita semua, dan khususnya bagi penulis yang concern dalam dunia pertanian (khususnya irigasi). WalLâh a’lam bi ash-shawâb wa ahkam.[ahmad tusi, sources: Al-wa’ie, tulisan Yahya Abdurrahman]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *